Saturday, May 1, 2010

pentas realiti :aspirasi seni

  • "mengapa kita sering memuja si punca duka? Adakah kita buta atau dia yang tidak punya rasa??..."
  • dalam seniku ini tidak akan wujud kekeliruan segala yang salah akan jadi betul,tidak akan ada yang hilang atau mati, dunia ini akan dilihat dari pelbagai sinar ,dalam seniku ini semua manusia akan menyanyi riang,yang hilang akan ditemui dan si mimpi akan terus bermimpi,inilah tempat mangsa kekejaman bangun dan bergembira. yang bertuah akan melihat dunia di birai matanya, maka dengarlah panggilanku ini jika kau mendengar, siapalah yang mahu ke duniaku ke marilah tawaran akan sentiasa terbuka selagi hidup.masuklah dan akhirnya kau akan sedar diri mu didengari.
  • bila aku jatuh cinta,ia seperti kiub ais,menjentik rasa kebas berpanjangan,rimas tapi bererti,gementar tapi gembira. Penghujungnya rasa takut dan harapan , Bila aku dicintai , ia seperti tangan sejuk yang menyentuh,menyenangkan tapi rasa ngeri,rasa tidak selesa walaupun aman.Akhirnya aku masih sendiri..

  • Ukuran cinta datang dari keikhlasan hati.Rupa bukan merupakan cabaran cinta.Di zaman moden kini,manusia sudah jarang mengenal cinta dari hati.Selalunya ia datang dari rupa baru berputiknya cinta.Berhati hatilah.Ingat rupa bukn segala-galanya..
  • Bila cinta berkurang , harapan dalam diri juga berkurang.Jika kita tahu ada orang yang sayangkan kita , ambil berat pasal kita , tentu kita akan menghadapi hari esok dengan penuh semangat..Percayalah...


  • Hipokrit terhadap cinta adalah perkara yang sia-sia.Hidup itu satu kemestian .Cinta itu satu keperluan.


  • Cintailah dia sepenuhnya.Tapi tidak salah untuk menceriakan diri dengan meminati orang lain.Sebagai kawan mahupun peminat.Adakalanya perasaan ini cepat bosan dengan hanya seorang.Ceriakan hidup anda dengan perkara baru.Tapi yang seorang itu kekalkan lah.


  • Tidak kisah kalau ingin bercinta.Tapi pandai-pandailah memanipulasikannya ke arah yang terbaik.Orang kata cinta itu pembakar semangat.

  • Semalam aku hanyalah insan kerdil di mata mereka.Tidak dikenali malah dikeji .Aku sekecil semut.Tiada tenaga untuk melawan.Akulah hama.Aku lah hina.


p/s : :credit to :)



2 comments:

jun pyo said...

eeee.. cm nak kene tmpa je si penulis ini ketika membacanya, haha

wa said...

ini la seni.ko mane tawu.xberseni langsung.haha